5 Film Esports Terbaik Yang Wajib Ditonton Setiap Gamer

5 Film Esports Terbaik Yang Wajib Ditonton Setiap Gamer

Kategori film telah berkembang begitu banyak dari film romantis dan komedi klasik, kami mulai melihat lebih banyak film Sci-Fi, film animasi, dan film eSports. Istilah itu sendiri mungkin baru, eSports, namun, secara langsung menentukan tentang apa itu, jenis film ini berbicara tentang kompetisi olahraga yang berlatih secara elektronik, bukan secara fisik, dan orang-orang menggunakan konsol dan platform yang berbeda untuk bersaing, mungkin game yang paling banyak dimainkan dalam aspek ini adalah: Dota 2, Counter-Strike: Global Offence, dan Fortnite.

Kegiatan semacam itu telah menjadi populer selama beberapa tahun terakhir, namun ada beberapa festival dan acara yang dilakukan setiap tahun, acara eGaming terbesar dan paling banyak ditonton sepanjang masa diselenggarakan tahun ini di Singapura, yang memiliki 5,41 juta pemirsa puncak dari seluruh dunia, acara ini menyatukan para e-gamer top di seluruh dunia dan menempatkan mereka secara langsung, untuk bersaing memperebutkan penghargaan besar yang biasanya sepadan dengan setiap perjuangan yang mungkin dilalui seorang pemain

Berikut ini kami akan mengulas film-film top tentang esports, film-film ini dianggap favorit setiap gamer, karena mereka memiliki kisah inspiratif, dan kisah sukses di balik plot mereka, yang mungkin dapat dihubungkan oleh setiap gamer.

Gratis Untuk Dimainkan: Film

Apa yang akan lebih baik daripada film yang diproduksi oleh pengembang salah satu game yang paling banyak dimainkan sepanjang masa, Valve Corporation, telah menghasilkan film yang berbicara tentang 3 remaja: Dendi, Fear, dan Hyhy, yang berasal dari latar belakang berbeda, tetapi berbagi hobi yang sama bermain Dota 2.

Film ini berbicara tentang perjuangan dan tantangan yang dihadapi ketiga remaja ini ketika mereka mencoba untuk berpartisipasi dalam salah satu acara eGaming terbesar untuk penghargaan yang mengubah hidup sebesar $ 1.000.000. Namun jalan menuju itu tidak mudah karena perjalanan mereka ditantang oleh keluarga dan tekanan sosial yang harus mereka jalani di sekolah pada usia seperti itu, dan stigma bahwa bermain game tidak akan pernah membawa mereka kemana-mana.

Namun, tidak ada yang bisa menghentikan mereka untuk mengejar impian mereka, dan di usia muda, mereka menolak untuk menyerah pada tekanan apa pun dan mereka membuat pengorbanan besar saat mereka pergi, untuk membuktikan bahwa bermain game bukan hanya untuk “kesenangan” dan itu bermain game dapat dianggap sebagai pekerjaan dan karier yang serius seumur hidup, selain itu, film ini menyoroti tentang tidak pernah menyerah pada impian Anda, dan apa pun yang dikatakan masyarakat kepada Anda, impian Anda lebih besar dari segalanya, dan jika Anda percaya akan hal itu. , kau bisa melakukannya.

Noobz

Mungkin salah satu film esports pertama yang diproduksi di bidang ini, pada tahun 2012, film ini berbicara tentang 4 teman yang entah bagaimana berhasil berkumpul bersama, dan mereka menemukan satu sama lain cocok untuk berpartisipasi dalam Turnamen Video Game Cyberbowl, ketika mereka mencoba untuk mengkonversi berjam-jam dihabiskan bermain Xbox menjadi pengalaman yang berguna.

Film dimulai ketika Cody, yang bermain video game untuk kesenangan, ditinggalkan dari pekerjaan yang membuatnya menghabiskan lebih banyak waktu di konsol video game-nya, segalanya menjadi lebih buruk bagi Cody karena istrinya muak dengan waktu bermainnya yang tak ada habisnya, dan memutuskan untuk meninggalkan suaminya yang gamer. Cody menemukan teman lamanya Andy, dengan siapa mereka bertemu dengan 2 teman lainnya dan memutuskan untuk membentuk tim dan bersaing di Kejuaraan Video Gaming mendatang di Los Angeles.

Hal-hal tidak berjalan seperti yang direncanakan untuk tim mereka, karena musuh mereka di medan perang virtual berada pada level yang jauh lebih tinggi dari yang mereka harapkan, yang berarti tidak lebih dari keputusasaan untuk penghargaan yang mereka impikan.

Game Kompetitif Miliarder Selebriti

Film ini menyentuh aspek ini dari perspektif yang berbeda dan melihat industri e-gaming dari mata yang berbeda, tidak berbicara tentang kemenangan heroik atau perjalanan sukses yang dilakukan seseorang dengan mengorbankan dan menangani tekanan, itu membuka mata pemirsa untuk dunia baru yang ada dalam hidup kita, seluruh masyarakat yang mungkin diperhitungkan lebih dari negara dalam hal populasi yang mungkin selalu diremehkan, atau tidak pernah terdengar.

Ini adalah jenis film esports yang menampilkan keberadaan masyarakat gamer, yang mungkin diabaikan oleh semua orang, masyarakat ini selalu distereotipkan sebagai tempat berlindung bagi para pecundang, atau bagi mereka yang tidak memiliki apa-apa selain menghabiskan waktu berjam-jam di dunia maya. kamar tidur bermain beberapa video game.

Produser film ini menyoroti perjuangan yang dihadapi para e-gamer setiap hari, mencoba menjernihkan citra yang dimiliki setiap orang, bahwa tidak ada salahnya menghabiskan waktu berkualitas bermain video game jika itu memberi Anda kesenangan dan kesehatan mental, bahkan jika seseorang ingin mengunggulinya sebagai karier, itu juga bisa menjadi pekerjaan yang mengubah hidup, yang mendatangkan penghasilan dan status.

Keadaan Bermain

Membahas peristiwa di tempat lahirnya e-gaming, film esports ini membahas bagaimana orang-orang di Korea Selatan menganggap pekerjaan esports mereka sangat serius, karena mereka berjuang untuk mendapatkan citra dan status yang kredibel di masyarakat, mengklaim bahwa pekerjaan semacam ini akan mendapatkan lebih banyak kesadaran karena tidak hanya mendatangkan penghasilan yang sangat bagus, tetapi juga membutuhkan banyak mengasah keterampilan.

Film ini bercerita tentang kisah 3 karakter utama, yang memiliki awal yang berbeda, tetapi kebetulan sangat suka bermain video game StarCraft, mereka bertiga tidak bermain untuk bersenang-senang, tetapi mereka bermain untuk bekerja, dan semakin banyak mereka bermain semakin sulit. untuk tetap berada di puncak permainan mereka karena membutuhkan lebih banyak keterampilan dari waktu ke waktu.

Ketiga cerita tersebut berbeda namun memiliki keterkaitan yang sama, salah satunya adalah pemula baru dalam karir seperti ini, karena membuktikan bahwa pekerjaan semacam ini bernilai segalanya karena memberikan penghasilan yang besar. Karakter kedua sudah berada di tim pro yang berjuang untuk tetap berada di puncak permainan mereka, sedangkan karakter ketiga adalah seorang veteran yang bertindak sebagai mentor, yang tidak ada yang benar-benar menghargai, tetapi tetap menghormati di antara ratusan ribu orang yang memainkan game ini. .

Gamechanger: Dreams of BlizzCon

Satu game telah mengubah kehidupan esports dan film esports, StarCraft, sebuah game yang telah mengubah permainan, dengan cepat menjadi begitu terkenal di Korea Selatan, Seoul, ke tingkat yang hampir setiap warnet dipenuhi oleh para gamer yang bermain dan menyelesaikan game ini, hampir setiap pemain di negara ini terlibat dalam beberapa kompetisi atau kontes seputar StarCraft.

Munculnya game semacam itu telah membuka pintu bagi banyak platform streaming yang menyelenggarakan banyak acara, acara yang berhasil menarik perhatian investor, yang berinvestasi dalam mengembangkan lebih banyak game serupa, untuk menciptakan persaingan ketat di industri game.

Film-film tersebut berbicara bagaimana permainan semacam itu dan sejenisnya telah mempengaruhi kehidupan banyak anak muda, dalam hal dedikasi dan komitmen, ini bukan tentang membuang-buang waktu dengan sia-sia, ini tentang pengorbanan dan tekad yang dipicu oleh permainan ini dalam kehidupan orang-orang.

Keseluruhan

Film esports telah muncul dan berkembang begitu cepat, mungkin itu sangat berkontribusi pada fakta bahwa ceruk sudah siap dan menunggu film semacam ini, ada permintaan yang besar dan begitu kategori film ini dimulai, itu mengalami ledakan yang luar biasa.

Untungnya, industri semacam ini menggabungkan raksasa kreativitas, dan pengembang game sangat terkait dengan ide-ide inovatif dan plot kreatif, dan kami tidak dapat mengharapkan apa pun selain perkembangan lebih lanjut dalam industri film esports.

Author: Ryan Moore